BLOG TRAVELLER

SELAMAT DATANG DI BLOG MAS KOMARI

Thursday, 24 April 2014

Merapi Ereksi tanpa Ejakulasi

Visit Indonesia | Blog Traveller | Awesome Indonesia


       Wahh.. udah lama banget nich kagak corat coret di blog ini. Maklum,... kemarin2 masih sibuk pemotretan, sibuk kampanye Caleg, sibuk angon sapi. Sibuk banget dechh pokonya

      Kali ini gue pengen share tentang perjalanan gue ke Merapi (2965 mdpl) tanggal 19 - 20 April 2014 kemarin bareng kawan2 gue yang sebenarnya udah agak gak waras. Ada Purwadi alias Ipung yg udah ngejomblo 2 kali Pemilu, ada Hamaz orang ngapak yg belaga jadi Jawa, si Nasher yang punya jenggot sejumlah 137 bulu jenggot dan ditambah temennya Ipung si Danang Penyot yg punya wajah pas2an ..
gue, Komari


Danang Penyot

Nasher

Hamaz

Ipung

Sebenarnya rencana ini udah seminggu sebelumnya direncanain ama temen gue yg kagak bisa gue sebut namanya, ntar malah pada tau kalo dia Sharadivka Patma Mutiara Fani :D . Rencananya kami berangkat bareng dari Madiun ke Solo. Namun karena ada halangan dia kagak bisa ikut. Kagak tau halangan yg menimpa wanita tiap bulan atau halangan yg lain.

Dan akhirnya gue ke Solo sendirian., hari Sabtu jam 1 siang gue ke Terminal Purboyo Madiun nyari bis jurusan Jogja,. Sebelum naik bis, gue perhatikan plat nomernya, takutnya kalau RI 1 yg gue naikin, bisa2 malah digeplak paspampres gue... Akhrinya gue dapat bis Mira AC dengan tarif biasa, kena Rp. 18.000.  dan bayarnya harus pake uang  gak boleh pake seperangkat alat sholat karena bukan ijab khabul.

Kalo loe naik bis jangan pernah mengharap jadi raja dari kondektur atau sopir bis.  Loe akan dicaci maki ama kondektur bis kalo gak menaati peraturan yg mereka bikin. Kayak bapak2 yg duduk di depan gue. Gara2 lupa gak di tarik karcis ama kondektur bis dan si bapak jg diam aja.,. kena dech dia ama semprot kondektur bis .

 Apalagi kalo di tanya kondekturnya "mau kemana?" jangan di jawab "Ke hatimu..." ntar malah bikin kondekturnya galau... dan meskipun gue orangnya agak narsis gue kagak ngajak sopir bis foto selfie di ruang kemudi apalagi sambil dipangku ama sopir nya... hohooo
Jam 5 sore gue udah sampae UMS, sebelum berhenti gue nyalain lagu Beyonce "turn the left turn the left~~" dan si sopir pun berhenti. Gue jalan ke Kampus UMS dan menemui si Ipung. Sambil nunggu si Ipung gue ditemenin ama si Rudi temen gue dari alam ghaib yg punya body atletis. Tapi dilihat dari wajahnya dia kayaknya homo yg baru tobat . hahahaa (mungkin). Mayan nunggu 15 menitan si Ipung udah datang nyamperin gue di deket mesjid UMS dengan muka penuh dengan keringat keruh yg membuat mukanya kusam bersinar. Hahaaa ,... Beberapa menit kemudian menyusul si Hamaz dengan muka makadamnya nyamperin kita.
            Setelah kita ngobrol hahhahehheee,,. Kami pun berpisah dan gue menuju kontrakan si Ipung bareng Ipung dengan Vega R nya yg katanya pernah dipake bonceng cewek yg kelihatan belahan dada nya.

10 menit jalan dan ditemani hujan air bukan hujan harapan palsu, kami pun sampai di kontrakan Ipung. Ternyata disana udah rame ama gadis2 berkedok pria.
Rencana kita berangkat ke basecamp Selo Boyolali habis ngisya’. Padahal habis ngisya’ itukan subuh. Huhuu

Setelah packing2 dan semua personil udah terkumpul,. Gue, Ipung, Hamaz dan Danang jam set 8 mlm kami pun berangkat nyamperin si Nasher di terminal Boyolali motoran. Kwatir dia di godain om2 kumisan lagi yg membuat dia trauma dengan kumis.
Jam set10 mlm kami sampai di basecamp Merapi ditemani kabut dan gerimis. Disana kami lgsung disambut sekotak bakpia patok yg entah siapa yg punya. Tanpa tedeng aling lgsung gue embat.. mayaann buat ngeganjel perut. Hahaa

Setelah packing2 lagi dan Ipung sudah memakai sepatu barunya yg entah ngutil darimana, gue daftar di pos perijinan dengan tarif Rp. 5000 per biji. Jam 10mlm kami pun berangkat nanjak meskipun cuaca masih gerimis berkabut . Gue jalan didepan memanggul carier gue dengan langkah meyakinkan mirip gerilyawan mau perang.  30 menit berjalan gerimis udah reda namun kantuk selalu menyerang kami. Medan Merapi lumayan nanjak teruss, kagak ada bonusnya yg ngebuat gue mangap2. Dan hutan di Merapi masih lebat...
“Wahhhh.... Hutan ini kayaknya masih perawan, jarang terjamah manusia." Ucap gue dalam batin
"Salut gue sama prinsipnya menjaga keperawanannya..
"Tapi jangan terlalu milih-milih, ntar jadi perawan tua loe tan” gue coba nasehatin hutan.
Sekitar jam set12 malam kami sampai di gapura. Kami pun istirahat dan sempat tertidur namun untungnya kagak ada yg meniduri kami dan menodai kami. 10 menit kemudian kami lanjutkan perjalanan menuju Pos I yang entah berapa lama lagi nyampe nya gue kagak tahu.
Perjalanan dari Pos I ke Pos II gue udah mulai berbagi kentut ma kawan2. Mayann lahh, sebagai teman perjalanan kita2. Haha...... dan kami pun saut2an dengan kentut masing dengan suara dan aroma yg khas.

Sampai di Pos II atau Watu gajah sekitar pukul set3 pagi. Kami pun memutuskan untuk ngediriin tenda disini karena mata udah ngantuk banget. Di sini udah ada 2 tenda yang udah berdiri. Tapi masih ada tempat udah dua tenda kami. Sempat kami geser beberapa kali posisi tenda kami, ke kanan, ke kiri ke depan ke belakang hingga menemukan tempat peristirahat terakhir kami. Ehhh.. maksudnya tempat istirahat yg pas gituu...

Selesai ngediriin tenda kami memutuskan untuk masak2, buat kopi dan pesta tempe. Namun dua ekor teman kami si Ipung dan si Nasher harus rela kehilangan moment2 bahagia tersebut karena tertidur. 
Pesta Tempe


Saat itu kami ditemani rembulan yg lumayan terang seterang masa depan gue ama dia. Hahhaaaaa.......
Rembulan malam itu
Jam set4 pagi kami pun terlelap tidur, gue sich berharap bisa ngimpiin Happy Salma. Tapi apadaya aku ketiduran. Huftt :o
“gruduuuugggg...gruduuuuggggg..... gruduuuuggggg..... erekksiiiii..erekksssiii”
Ehhh salah..”erupsiiii..erupsiiiiii..... erupsiiiiii.....”
Sekitar jam set5 pagi terdengar suara gaduh dan orang berlarian di sekitar tenda kami.
Gue masih belum sadar apa yg terjadi dan coba keluar tenda.
“Ada apa mas?” gue coba tanya ama mas2 yg lari dari pasar bubrah
“Merapi erupsi masss.... cepetan turunn barang2nya ditinggal aja nanti kalo udah aman kembali lagi”.
Saat itu semua orang panik .. dan gue berusaha untuk tenang sambil berpikir
“teruss aku kudu pie??”
Gue sempet ingin lari dan masukin barang2 yg mngkin berharag ke dalam tas kecil. Setelah gue pikir2...
“Waduhhh.. kalo gue lari dan barang2 gue tinggalin semua gue tekorr donk.. tenda, carier, dan yg lainnya harganya lumayan mahal egh. Hehhee
Dan kami pun memutuskan untuk packing2 dulu, tenda kami bongkar dan semua barang2 kami masukkan ke dalam carier tanpa kami tata dulu. Logistik yg ada di luar tenda yg belum sempat kami masak kayak minyak, tepung dan yg lainnya gue buang semua. Saat itu semua bener2 kacau balau.
Setelah selesai packing dan memastikan semua barang sudah masuk carier, gue coba bertanya pada salah satu tim SAR yang ada
“ehh... mas, kayaknya ini masih aman gak?” tanya gue
“tenang mas gak usah panik, ini masih normal kok” jawab dia
Setelah diadakan sidang itsbat kami memutuskan untuk tetap tinggal disini meskipun semua udah pada berlarian turun, dan banyak yg sempoyongan pas sampai di tempat kami ngecamp. Gue coba nawarin air pada mas2 yg sempoyongan nabrak tenda.
“Ini mas, minum dulu”
“Iya mas makasihh,,, ini saya kembali’in”
“udahhh, gak usah mas.. bawa aja buat ntar minum di bawah” jawab gue
Padahal mah maksudnya biar agak ringanan ntar kalo kita turun. Hahaaa
Tenda yg ditinggal penghuninya
Erupsi Merapi

Sambil nunggu sunrise dari Pos II jam 5 pagi kami subuhan dulu di bawah Pos II di depan gua. Saat itu kondisi sudah sepi, Cuma ada 1 atau 2 rombongan yg ada dan satu tenda yg ditinggal penghuninya kabur entah kemana.

 Selesai subuhan alay kami kumat, kami mulai foto2 , mengabadikan momen2 saat erupsi Merapi, foto2 sunrise sambil nungging, foto selfie mulut agak dimonyongin meskipun muka udah kayak uang seribuan kembalian angkot tetep aja kita narsis2an .. Padahal saat itu suasana masih genthing. Hahaaaa
Sunrise Merapi di tambah ketampanan seorang pemuda :D


Surga Dunia cuyy


entahlah

View Merbabu

View Puncak Merapi


Sekitar jam set6 kami bongkar carier lagi . karena mau masak air buat kopi dan masak mie buat ngeganjal perut. Kerenn kann.. menikmati erupsi Merapi sambil ngopi2 gitu. Hahhaaa....
Masak Martabak ala Kyoung

Mie kukuruyuk

Beberapa menit kemudian yang punya tenda datang, Mas Bejo ama mas Aziz. Dan akhirnya mereka gabung ama kita. Menikmati Merapi yg habis ereksi sambil ngopi bareng. Dan ada juga mas2 yang turun dari pasar bubrah, katanya ngambilin barang2 para pendaki yg ditinggalin gitu. Kebetulan gue nemu cover bag yg ditinggal di Pos 2 dan gue serahin ama mereka.

Setelah ngisi perut, jam 7 pagi kami ber7 lanjut menuju Pasar Bubrah sambil nyusur kali aja ada barang2 pendaki yg masih ketinggalan. Sebelumnya kami berdoa dulu....Setelah berdoa cukup lama dan bersalaman bermaaf-mafan, kami pun bersiap-siap jalan. Sebelum jalan, kami menengok kanan kiri, takut ada mobil lewat.. #apasihhhh

Ternyata jalur menuju Pasar Bubrah medannya bebatuan, nanjak dan lumayan ekstrim, kagak ngebayangin kayak gimana tuch tadi yg pada berlarian , mana pas lari masih gelap cuyy. Kami pun saling bergandengan tangan yang erat, dan menapaki jalur selangkah demi selangkah hinga sampai selakangan *upppssssss..



Sekita jam 8 pagi kami sampai di Pasar Bubrah, disana masih ada bule yg dari Medan bersama para porternya. (bule kok dari Medan yahhh) :D ....Ternyata mereka lg mainan pesawat2an.. gila..... main pesawat2an aja sampai Merapi. Hemmmmmmm

Tapi saat kami baru sampai ternyata mereka udah mau balik jadi sebelum berpisah kamipun berpoto bersama. Biasakan, kalo ketemu bule kurang afdol aja kalo gak foto bareng.

Bule yg poto bareng ama gue

Pemandangan dari sini sangat keren mann.., background Merbabu yg diselimuti awan putih, kerenn banget dahh pokonyaa... dan tak lupa kami abadikan pake kamera ponsel kami, sekalian merawanin ponsel si Hamaz yg masih baru dia kredit. Hahaaa ...

Merbabu yg diselimuti awan putih


ciyeeee.. lagi PDKT an ni yeeeee


Meskipun cuaca saat itu lumayan panas tak menghalangi langkah kami untuk menikmati keindahan ciptaan Tuhan Yang Maha Kuasa ini....

Dari Pasar Bubrah kita bisa menyaksikan Kota Boyolali ,  Jogja, Magelang dan kota2 di sekitarnya. Di sini juga terdapat sebuah tugu atau In Memoriam. Kurang tahu atas nama siapa namun lumayan gedhe lah tugunya.

Dari Pasar Bubrah gue, mas Bejo, Aziz, Nasher dan Danang lanjut menuju bawah puncak. Si Hamaz dan si Ipung nunggu kami di Pasar Bubrah karena si Ipung masih trauma pas ke Merapi kemarin ke glundungan batu dari puncak yang membuat otak nya ke geser.
Tolong dibantu yahhhhh.....

abaikan


Dari pasar bubrah menuju puncak katanya memerlukan waktu sekitar 1 jam dengan melalui medan yang sangat curam dan berpasir. Biasanya para pendaki  mempraktekan teknik "scrambling" gituu untuk menuju puncak, karena medan yang dihadapi memang pasir berbatu yang mudah longsor. Dan oleh sebab itu gue mengurungkan waktu untuk menuju puncak, cukup sampai di bawah puncak aja.

Jam 9 pagi kami kembali turun karena takut Merapi nya ereksi lagi.. hohohoooooo

Udahh... sementara itu dulu ajaaa cerita yang gak penting dari gue.
#SalamTampan
oleh - oleh dari Merapi,. mayann 38B