BLOG TRAVELLER

SELAMAT DATANG DI BLOG MAS KOMARI

Wednesday, 11 December 2013

Madep, Manteb, MACET at Mt. Bromo

Sabtu pagi yang biasa saja, gak mendung gak cerah gak hujan. Pokoknya biasa2 aja, tepatnya tanggal 30 Nopember 2013, gue ama temen gue si Maruf udah janjian mau ke Brmo. Kita motoran. si Maruf dengan Supra X nya dan gue dengan Vega Fu gue (bukan lagi promosi)
Ma'ruf

Gue, Komari

Gak usah berburuk sangka dulu men,, kita gak lagi pisah ranjang,.. karena gue mau nyamperin temen gue si Erna yang gue kenal lewat mimpi pas gue lagi tidur diatas kasur gue yang kapasnya udah tipis banget.. hehehe.
Rumahnya Wilangan, Nganjuk. Rumahnya serem banget men,… dari sudut mana pun menuju rumahnya, kalian akan disuguhi mayat2 berserakan (red:kuburan), belum lagi pas gue mau ke rumahnya dikasih tau kalo bokapnya tuch galakk biadabb., tambah serem aja kan. Tapi tenang, gue udah siap2 jimat ampuh yang gue dapet dari Sang Hyang Guru (Red:senyum). 
Erna
 Kurang lebih jam setengah 10 pagi, gue buru2 pulang dari kantor (colud), gue mampir dulu ke rumahnya Ma’ruf untuk ngepasti’in kalo si Ma’ruf  masih lancar napasnya. Hahahaa …..
Setelah yakin kalo Ma’ruf masih bernapas, gue langsung cabut pulang untuk siap2. Cuma ganti kostum doing,. *gak mandi???? Udahhh,, gue gak perlu mandi aja udah gantheng (kata tetangga2 gue yang agak rabun)
Gue udah packing2 dari semalem, jadi yakin semua ubo rampenya lengkap, gak ada yang ketinggalan. Tinggal nunggu si Ma’ruf.
Detik demi detik gue lewatin, tapi si Ma’ruf kagak juga nongol2 di rumah gue, hingga berselang 1 jam.. *udug..udug…..udug…..udug…
Suara Supra X nya Ma’ruf tiba, . tanpa tedeng aling2 kita langsung cabut menuju Nganjuk. Karena semua perlengkapan udah gue siapin.
Kita mampir dulu ke warnet buat ngeprint peta menuju lokasi.., karena dari para personil gak ada yang tau jalan menuju Bromo *eaaaa nasiiibbb ……
Selesai ngeprint, kita lanjut lagi perjalanan,.. kurang lebih perjalanan 10 menit gue dapet ilham *hoooeeee…. Loe ke Bromo mau makan apa?????? Logistik loe ketinggalan di Kulkas nohhhhh* suara yang berbisik di telinga sebelah kiri gue.
*Yaaaa… ampunn… kolor kuda,. Bekicot mesirr,,,* teriak gue
ada yang ketinggalannnn.. gue langsung balik sendiri, si Ma’ruf gue suruh tunggu di pinggir jalan, berharap entar gak ada yang mungut dia. Ahihiii..
setelah semua sudah yakin  lengkap, kita langsung menuju rumah si Erna. Gue belum tau rumah dia,.. tapi gue udah ada filing dimana letak rumahnya.
Satu jam kemudian setelah Tanya sekali ma tetangga nya Erna, kita sampai dirumahnya si Erna. Gue kaget men… pas nyampe rumahnya kita langsung disuguhi cewek2 yang lagi ritual,, melatih kesabaran,.. melatih ketelitian,. Menata masa depannya (red : mitili brambang). Superrrr sekali.. .hahahaa
Kita langsung dipersilahkan ma nyokapnya Erna yang wajahnya mirip ama si Erna
*yaaaa iyaalaahhh..masak mau mirip gue.. hahaa
Tapi belum ada penampakan bokapnya yang katanya galak.. Kita gak langsung cabut, karena sesajen udah siapin buat kita. Kita disuruh makan siang dulu men… *lumayan, ngurangin anggaran makan ..hohooooo.
Tapi sebelum kita menyantap sesajen yang dihiangkan, gue dapet kata2 bijak dari nyokapnya Erna “ mass.. titip Erna yahhh.”
Wuuiihh.. udah kayak habis ijab’an aja.. hahahaaaaa….
Selesai menghabiskan sesajen, barulah muncul penampakan bokapnya dari dalam rumah… cepet2 gue langsung pasang jimat ,, gue salamin…. Dannnnnn… terjadilah pandangan mata antara aku dan dia.. *ciaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…
Ternyata bokapnya gak segalak yang dicerita’in,.. ramah kok. Buktinya beliau senyum ma gue. Hahahaa …..
Setelah prosesi ritual penculikan Erna selesai dan dapat restu dari bokap ma nyokapnya Erna kita langsung cabut menuju Malang.
Si Erna gue angkat jadi pemandu,, peta gue serahin ma dia. Kita lewat Kediri, Pare. Sekitar jam setengah 2 siang kita berhenti dulu di sebuah mushola yang ada di Pare. Karena kita belum sholat dzuhur..
Selesai sholat dzuhur, sekita pukul 2 siang kita lanjut lagi perjalanan menuju Malang…
*ngeeengggg..ngenggggg….ngennggggggg… gubrakkkkkk
*Apa’an tuchhhhh…???
Gue kira anak Ahmad Dhani lewat,, ternyata gue nabrak motor Vario yang lagi berhenti di pinggir jalan. Gilaa banget kan.. motor berhenti yang tanpa dosa gue tabrakk..
Dan loe tau ekspresinya yang punya motor????
Cuma nyengir babi doank ke gue.. gak ada ekspresi apa pun..
*selamettt…selamettt…* batin gue.. gue kira dia mau nuntut gue buat ngebiayain hidupnya,, biaya’in anak2 nya,,biaya’in tetangga2nya….
Ternyata dia gak nuntut apa2..
“gak pa2 mass???? Gak pa2 kan???” Tanya gue kepada mas2 yang dengan santainya nunggangin motor yang gue tabrakk
“gak pa2 kok mass”. Jawab dia. Gue lihat Cuma knalpotnya aja yang sempal, dan motor gue Cuma pecah slebornya… *amannnn…
Dan perjalanan pun tetep dilanjutkannn..
Setelah beberapa jam kita sampai Pujon,. Kita melintasi hutan2 yang banyak pohonnya..
“gakk asyik banget nich hutan.. masak kagak ada mall nya, Cuma penuh pohon2nya gitu” Batin gue dalam hati…
Suasana di Pujon lumayan dingin,,  membuat gue pengen meluk  mayat kompor yang baru mati. Hohoooo
Kurang lebih pukul setengah 4 kita sampai di kota Batu…. Si Ma’ruf berhenti sejenak buat ngisi bensin di ITB (Institut Tambal Ban) yang ada di pinggir jalan. Gue sih cuek aja,, karena gue pengen ngisi di SPBU,.. Vega Fu gue masak mau dikasih minum di ecerannn.. gak level men. Hahahaa
Selang beberapa menit, ternyata ada SPBU,..
*yesssss….. tapi apa yang gue cari tidak ada… di SPBU ini kagak ada bensinn… Cuma ada Premium. Apalah dayaa… gue gak jadi beli bensin., akhirnya gue beli Premium saja. Uhuuuhuuu
Perjalanan dilanjut lagi, tapi kita mampir dulu di Masjid UMM Malang untuk sholat ashar. Sekitar jam setengah 5 sore.
Selesai sholat kita lanjut lagi menuju Malang, karena kita mau ngampirin adik gue Cristin Ayu yang ada di UM. Dia juga ikut ke Bromo ma Muh Faiz pacar nya atau selingkuhannya gue  juga kagak ngarti. Hahaaa
Kita nungguin mereka di depan Malang Town Square, semacam tempat ibuk2 berburu diskonan gitu… selang beberapa menit akhirnya mereka nongol juga dengan wajah penuh dosa nya.
Cristin dan Faiz

Dannnn.. jengg..jengg.. personil kita sudah komplit 5 ekor makhluk tanpa ekor. ada Gue, Ma’ruf, Erna, Cristin ma Faiz….
Setelah diadakan siding istbat, akhirnya kita menuju jalur Nongko Jajar… disini tidak ada seorang pun yang pernah melewatin jalur ini, jadi kita Cuma mengandalkan insting masing2.
Oeeaaaa… sebelum ke Bromo, kita menuju ke Penanjakan 1, karena kita akan ngecamp disana….
Matahari pun mulai tenggelam… dan kegelapan malam menemani perjalanan kita. Sitambah lagi jalan yang masih penuh pasirr .. janntttt…
Ditengah2 perjalanan kita dikejutkan sesosok,, entah itu orang kagak waras atau setengah waras , gue juga kagak tau karena gue belum sempet Tanya. Tapi sempet mengejutkan rombongan kami, karena tidak ada penerangan apapun Cuma lampu dari kendaraan kita.
Perjalanan tetap dilanjutkan… tapi kita sempat dihentika oleh warga sekitar.. kita semua berhenti karena gak tau maksud nya…
“ngik..ngokk.. ngik..ngokk.. ngik..ngokk.. ngik..ngokk..”
Setelah berbincang2 sejenak, ternyata mereka Cuma menawarkan vila…. Duhhhhhh… kita lagi gak modal kesini,. Mau sok2 an nginep di vila. Hohoooo
Kita abaikan tawaran merekaa….
Selang beberapa menit , dipersimpangan kita dihentikan lagi oleh orang yang ada di pos informasi, gue kira kita mesti bayar gitu,, ternyata lagi Cuma nawarin Vila. *duhhhhhh
Kita disuruh berhenti gitu, terus suruh masuk pos. yaaaaa…. Cuma sekedar basa-basi aja,, katanya Bromo ditutup karena udah malam..
Gue mikirr *emang di Bromo ada pintunya gitu???
Kita abaikan basa-basi mereka.. kita lanjutin perjalanan menuju Wonokitri. Dan di Wonokitri ini pun tak luput dari orang2 yang maksa kita untuk menyewa Vila. Coba yang nawarin tuchh cewek2 cakep.. mungkin gue udah tergoda. Lhaaah ini yang nawarin bapak2 tua, kumisan lagi.. ihhhhhhh.. geli banget. Rishhh tau kalo ciuman ma kumisan gituuu..
Najiss dehh.. hahaaa
Tapi disini kita berhenti sejenak, si Cristin udah kangen ma toilet. Pas berhenti banyak sich yang nawarin kopi gitu, tapi yang jual aja udah kayak kopi, . hitemm.. ngeliatnya aja jadi melek mata gue. Jadi kagak perlu beli kopinya (red:ngirit)
Setelah si Cristin selesai dengan ritualnya,. Perjalanan kita lanjut menuju Penanjakan 1.
Sampai di Penjanjakkan 1 kurang lebih jam 10 malam. Hawa nya udah dingin beeud. *njegdedddd….
Ternyata sampai di Penanjakan kagak ada tariff masuknya. Cuma kita bayar parkir motor Rp. 10.000/motor. Langsung kita menuju ke Penanjakan, ternyata sepi, kagak ada orang yang mendirikan tenda. Cuma ada satu rombongan yang gelar tikar disitu tanpa tenda. Kagak bisa ngebayangin dech itu dinginnya kayak gimana….
Tapi setelah rombongan kita sampai di TKP, mereka malah cabut dari situ… pada kagak kuat kali ma dingin..
Jadi kita jadi penguasa di Penanjakan pada malam itu, hahaaaa….



Dingin teruss menyerang bertubi2,,. Gue langsung ndiri’in tenda. Kita Cuma bawa 2 tenda untuk berlima. *cukuplahhh…..



Selesai ndiri’in tenda.. koki amatiran kita, si Erna langsung sigap memasak buat kita2. Hahaaa… karena perut gue udah laper biadab …. Untung tadi siang sempet makan.

Kalo gue mahh tinggal nunggu matang nya aja.. mau bantu in entar malah takut ngeganggu. Heehheee *alesann
Madang

Malam itu cuaca sangat bersahabat banget,,bintang2 berkelip terang.. apalagi buat yang lagi pacaran. *behhhhh…
Sesuatu bangettt…
Sayanggg .. gue jomblo karatan.. masak gue mesra2an ama si Ma’ruf,, *ihhhhh najiss dechhh… bulunya dimana2. Geli banget… haaaaaaaaaaaaaaa….
si Ma'ruf modus, pengen meluk gue. hahaa

Beberapa waktu kemudian, hidangan pun matang.. kitapun makan malam dibawah sinar bintang2 yang berkedip2 seakan2 menggoda kami layaknya om2 mesum yang berkeliaran di mall. 


Gue sempet nyalain api untuk menghangatkan kami dari hawa dingin yang menusuk2 …
Malam semakin larut,, rasa kantuk pun mulai menyerang kami,, segera kami masuk ke tenda masing2. Tanpa membereskan barang2 kyang berceceran tak beraturan. Tapi si Erna sok2an pengen tidur di luar… kagak tau apa alasannya tidur di luar,, mungkin masih pengen ngebayangin mantannya.. kali aja ada diantara bintang2 yang ada di atas.. *beuhhhhhh.. sok puitiss.
“ehhhh.. loe beneran mau tidur di luar??” Tanya gue
“he’emmmm”. Jawab Erna
“awasss.. kalo ada yang tingak tinguk dari samping pagar looohhh”. Saut si Ma’ruf
Tanpa tedeng aling2 si Erna langsung masuk tenda….
Tapi kita gak langsung tidur….. masih pengen ngobrolin proyek-proyek gede, suara agak dikerasin biar kedengaran tetangga sebelah.
Detik demi detik kita lewatin.. obrolan demi obrolan kagak penting udah kita bahasss….
Dan mata gue udah mulai ngantuk,, tidur pun tak bisa dihindari. Dan gue cuma tidur sebentarr .. tiba2 kurang lebih jam 3 pagi ada suara gemuruh sekumpulan orang yang tak di undang ...
“wahhhh… itu setan apa orang yahh” gumam gue dalam hati.
Semakin lama semakin banyak dan semakin rame gemuruh orang tsb,, tapi kami tetep di dalam tendaa
Sekitar jam setengah 4 pagi gue di susul makhluk2 yang ada ditenda coba keluar tenda..
bangun tidur belum mandi

Gilaaaaaaaa… rame banget.. padahal semalem kagak orang lain selain kita. Gue pun langsung beresin barang kami yang berserakan.
Ternyata disini tempat para wisatawan menanti , jadi gak heran kalo menjelang pagi para makhluk tak berekor ini pada ngumpul disini hanya sekedar melihat matahari terbit..
Kami pun segera keluar tenda dan mencari tempat sebelum berebut ma yang lain.. gilaa.. rame nya kayak supoter bola mau tawuran aja

mesra bangettt

Akhirnya kita dapet tempat diatas pagar. , dan menanti sunrise menampakkan keindahannyaa..





Subhanallaahhhhhh…. Kerennnn bangettt men. Kagak bisa ngungkapin pake kata2 dech gue..
Kita segera mengabadikan moment2 munculnya sunrise..







Disela2 moment yang indah… si Ma’ruf melakukan perbuatan yang tidak senonoh..
Kan kita lagi diatas pagar, otomatis di bawah kita ada orang yang juga pengen nikmatin indahnya sunrise,,
Ehhhhhh….. dia malah kentut, mana bau lagi…. karena udah kagak boker beberapa hari. Dan orang yang dibelakangnya itu cewek, cakep pisaann..
“massss.. jangan kentut donk,” protes mbak2 yang ada dibelakangnya Ma’ruf sambil nepuk pantatnya Ma’ruf.
Gilaaaa.. si Ma’ruf ekspresinya Cuma plonga plongo tak berkutang… masih untung orang yang dibelakangnya kagak pingsan. Hhoohohoooo
tak lupa kita poto2 dulu buat pamer ma temen2.. hahahahaa



kan ku bawa kancut ku kemana pun aku pergi. hahaaa




Selesai poto2,.. kurang lebih jam setengah 7 pagi kita packing2 karena masih mau lanjut menuju kawah bromo…

Selesai packing , tak lupa kita mampir sejenak di toilet umum, biasa mau absen doeloe..
“loe kagak mandi?” Tanya Erna ke gue
“Kagak” jawab gue.
“Aneh deh. Mandinya belum, tapi kok gantengnya udah sih?” saut dia
“Itulah kekurangku”…*benerin kerah*
“Buruan mandi gih, biar gantengnya nambah -42%.
“Enggak.”
“Kenapa sih ga mau mandi?”
“Udah pernah”
“Doh! Trus ga akan mengulangi lagi gitu? Cerdas!”
“Pemborosan tau ga sih,. Mandi sama aja membuang-buang air, padahal di berbagai daerah saudara-saudara kita masih banyak yang kekurangan air bersih.”
“Alesan! Badan udah kayak bau kabel angus gitu.”
“Oh yeah?”
“Atau mau tak mandiin?” tawar Erna ke gue
“Kalo gitu caranya sih mau,... Mau banget. Hehee 2788x..
“Baiklah, gue manggil warga dulu, nanti begitu Mas selesai dimandiin, biar bisa langsung disholatin sama warga.” Jawab Erna santai
“Ndasmu , hahahasuhaha.”
Dan akhirnya gue kagak mandi untuk kesekian kalinya… hahahaaa
Perjalanan dilanjutkan menuju lautan pasir,, perjalanan kurang lebih 1 jam menuju TKP. Selama perjalanan kita masih disuguhi pemandangan yang tak kalah indah dari belahan dada Dewi Persik. ahihihiiiii *nyengir Bearnard 
 Ohhhhhhh amazing banget cuuuyyyyy…. 


Gue sampai di TKP duluan. Disusul si Ma’ruf yang ganti membonceng Cristin karena motor nya si Faiz udah kagak kuat menahan berat beban yang di bawa oleh cristin. Hohooo
Perjalanan melalui lautan pasir mesti ekstra hati2 karena ban akan mudah selip.
Oeaaaa…. Saat masuk menuju kawasan kawah Bromo tidak ada pungutan tiket masuk, jadi kita gratis, kalo pun ada yang mungut itu bukan resmi dari pengelola.
Ditengah2 perjalanan menuju kawah bromo, ban motor si Faiz bagian belakang bocorr…
*mampuss dechhh.. mana kagak ada tukang tambal ban. Mau gue tambal pake yang *anti kerut anti bocor* gue lupa kagak bawa.
Tak usah risau tak usah bimbang, kita tetep lanjut menuju kawah Bromo dengan ban belakangnya Faiz yang mletat mletot kayak orang strukkk
 Motor kita parkirkan, dilanjut jalan kaki menuju kawah, udara saat itu cukup panas. Tapi itu tak menghalangi kami untuk menggosongkan diri, Karena kulit gosong itu lebih keren daripada kulit putih pucat.. hahahaaaa *beladiri


Saat jalan menuju Bromo banyak yang menawarkan jasa tunggangan kuda, tapi gue gak tergoda,, Karena kuda nya semuanya jantan, coba kuda nya betina pasti si Ma’ruf udah tergoda untuk menungganginya. Hahaaa
Kita Cuma sebentar di Kawah karena udara semakin siang semakin panass, gue takut entar pas nyampe rumah bonyok gue kagak ada yang ngenalin gue karena anaknya tambah gosong.




Puas kita poto2 dan menikmatin panasnya di Kawah, kita segera turun. Yang awalnya tadi kita naik lewat tangga, saat turun gue, Ma’ruf ma Erna turun lewat medan pasir biar cepet dan pengen main plurutan. Si Cristin ma Faiz kembali leat tanggal tak berujung. Hohoooo



masa kecil gak pernah bahagia

Ternyata lebih seru lewat medan pasir waktu turun, tapi ada juga yang naik lewat medan pasir ini… contohnya orang gila ini yang baru dinyatakan waras oleh ITB dan IPB. Hahaa
new waras


Sampai di bawah kita istirahat sebentar dan ngebersihin sepatu yang penuh pasir sambil mikirin nasib ban nya si Faiz yang tak berisi angin. Huhuuuu

Pukul setengah 10 kita lanjutkan perjalanan pulang dan mencari tukang tambal ban..

nichhh dokumentasi kita :
Loyalitas tanpa batas


kalo ada laki2 ma perempuan ber dua, yang ketiga SETAN

Mahameru dan Gunung Bathok



mbambung di Pom Bensin

mending tuku sate ne timbang tuku wedhuse. hahaa

Udaahhh.. sampai sini aja ceritanya.. udah ngantuk gue.
Ini cerita ku, bodo amat ma cerita loe. !!!!

            salam NGAWURRRR !!!!