BLOG TRAVELLER

SELAMAT DATANG DI BLOG MAS KOMARI

Monday, 9 September 2013

Pringgitan Tak Berkutang

Visit Indonesia | Blog Traveller | Awesome Indonesia

         Jangan ngeres dulu, ini bukan mau ngebahas kutang atau dalam'an wanita lainnya. Gue cuma pengen cerita tentang panorama alam di Gunung Pringgitan Ponorogo. sebelumnya gue pengen cerita sedikit tentang Gunung Pringgitan. Gunung Pringgitan adalah sebuah gunung yang terletak di Kabupaten Ponorogo. Tepatnya di Desa Caluk, Kecamatan Slahung (gue ulangin "Caluk" bukan "Calak", kalo "Calak" tuch tukang khitan).

       Dari kota ponorogo letaknya ± 27 km . Dari alun2 Ponorogo menuju kearah selatan pasar Slahung kemudian ada pertigaan (lambang SH Terate) belok kanan arah Pacitan 2 km dari situ tepat di depan balai desa Caluk ada pertigaan NYIMPANG kearah kanan Sampingnya  kuburan Watu Dakon yang ada tugunya TGP (Tentara Gunie Pelajar). Dari situ naik ± 45 menit.

       Awal kisah, bulan kemarin hari Sabtu Kliwon tanggal 24 Agustus 2013 gue untuk pertama kalinya menginjakkan kaki di gunung tersebut. Gue ma temen gue, namanya Ma’ruf berangkat dari Madiun menuju Ponorogo pukul 19.30. kita berangkat naik Supra fit nya Ma’ruf. Lajunya gak ngebut gak pelan juga, entah apa sebutannya gue juga bingung ngungkapinnya *halaahhhh

         Gue udah janjian ma temen gue yang di Ponorogo, namanya Elbas (untahan anak Gunung lawu). Yang gue temuin di gunung Lawu beberapa waktu lalu. Katanya gue di tungguin di kuburan *hahhhh.. kuburan??. “Jangan takut,,, kita gak akan dimakamin sekarang kok” gue coba jelasin ma temen gue si Ma’ruf. Pas dalam perjalanan sempet terjadi insiden jatuhnya tenda gue, dan datanglah sesosok manusia yang tanpa dosa ingin mengambilnya. “enak aja mau ambil,, emang punya emak loe” suara yang keluar dari mulut gue yang udah seminggu belum ketemu ma pasta gigi.

        Sampai di TKP ± jam 21.00 ,sebelumnya gue sempet tanya2 karena  belum tahu tempat yang dituju. Ternyata si Elbas udah nungguin gue bersama para sekutunya. Dan kedatangan gue disambut ciuman hangat kenalpot Supra Fit nya Ma’ruf (setaannnnnnn)))) untung aja gak membekas

      Kita gak langsung berangkat naik, ternyata masih menunggu para sekutu  lainnya yang entah masih melakukan ritual.

Menunggu para Sekutu
Gak tau dechh ritual apa’an yang pasti gue masih harus menunggu dengan menatap keanggunan batu nisan di kuburan di depan gue. Setelah beberapa menit gue pandangin, batu nisan tersebut seperti melambai2kan keanggunannya dan memanggil gue untuk membelai2nya * hadehhh
Akhirnya gue samperin tuch batu nisan,.. ternyata Cuma pengen poto bareng ama gue aja.  
Kendaraan Masa Depan
Setelah beberapa jam menunggu para personil (bukan Boyband), ± jam 23.00 kalo gak salah kita baru naik. Dari kuburan Desa Caluk naik motor ± 45 menitan. Dan dalam perjalanan naik menuju kaki Gunung Pringgitan,, gue harus turun dari motor (motornya gak kuat), dan gak Cuma sekali atau dua kali,.. gue berkali2 harus turun dari motor. Gilaaa aja.. yang lain pada naik motor dengan memamerkan pantatnya di atas jok,. gue udah pemanasan. Kalo yang punya motor ini cakep dikit aja,, mungkin udah gue ciumin kale yaa .

Sampai di sebuah mushola,, kita istirahat sejenakkk,, ada juga yang numpang Sholat. Ada juga yang numpang gangguin orang sholat (Turunan Fir’aun kale yaaa) . Motor kita titipin di musholaa *udahhh, dijamin aman kan dijagain ma malaikat. Heuheuheuuu

Oea… kalo ke Gunung Pringgitan itu gak perlu bawa bekal banyak,.. bawa secukupnya aja dechh. Dan yang paling penting jangan lupa bawa nyawa loe. Dan tambahan lagi,…  walaupun loe gak punya malu, tapi bawa kemaluan itu juga penting banget. Gilaaaaa aja pass ntar nyampe atas loe teriak2….
“hooeeeee.. titit gue mana… heeeee .. titit gue ilang,… siapa yang makan titit gueee” Gak LAKI!!
Selanjutnya Dari mushola kita mesti jalan kaki. Gak lama kok paling Cuma 45 menitan dechh. Mesti melewati hutan pinus kurang lebih 300 m an.
 "wahhh... kerenn, kayaknya hutannya masih perawan nich"
 "Salut aku sama prinsipnya menjaga keperawanannya"
"Tapi jangan terlalu milih-milih , ntar jadi perawan tua lu tann !!" gue ngomong sama pepohonan


Waktu itu sebenarnya cahaya bulan cukup terang, Cuma pas melewati hutan pinus cahayanya ketutupan ma pohon2. Dan gue ada dibelakang sendiri tanpa penerangan apapun. Sempet kepleset hampir ke jurang sichh,, tapi untungnya gak sampe jatuh. Gilaa aja malam2 jatuh ke jurang,.. entar kadar kegantengan gue bisa turun nichh... Heuheuheuuu
Sampe atap *ehhhhh puncak maksudnya.,,± jam 12 an malammm. Lumayan ngos2an juga sichh. Tapi untung masih bisa napas gue.,. hohooo.

Antara Ada dan Tiada
Di puncak gunung ini kalo malam gak begitu dingin. Passs sampe puncak rasanya gue pengen teriakkk *heeeeee tukang bakso dibawah sana,, kirimin gue bakso 2 mangkok*.. tapi gue pendam dulu, karena sebelah gue ada orang tidur. Gak ngebayangin ntar pas gue teriak ada kotoran tikus nempel di sandal melayang di muka gue.
Jiwa LAKI !!

 Rencanannya gue pas di puncak pengen ngebakar singkong gitu yang gue cabut dari depan rumah gue. Tapi ternyata sebelum gue nyampe atas, udah ada beberapa orang dan udah nyalain api di atas. Jadi tanpa tedeng aling2 gue titipin aja ma yang nungguin api tsb. “Mas nichh ada ketela,,.. silahkan dibakar sepuasnya. Entar kalo udah matang gue ambil yahhh ” nahloooo.. itu nitip apa nyuruhh ???


Setelah melepaskan lelah,, dan tanpa melepas kolor,.,. dan menikmati cahaya rembulan di Sabtu Kliwon,, gue ngediri’in tenda. Disini Cuma gue yang bawa tenda, yang lain gak ada yang bawa tenda. Mungkin udah biasa tidur diluar kale yaaa. Tapi karena gue masih inget ma pesen guru IPA gue waktu SD bahwa udara malam itu gak baik untuk kesehatan,. Makanya gue pengen tidur di dalam tenda aja. Selesai ngediri’in tenda,,. Gue sama ma’ruf langsung tengkurep dalam tenda.

Tapi kita gak langsung tidur,., karena barusan kita diracun ma Luwak White Kopi yang bikin mata gue menganga semalaman,., ditambah lagi si tatat udah kebelet banget. Pengen ngebuang beberapa tetes cairan dari dalam tubuh gue,, *ohhhh TUhannnn
Suasana malam semakin dingin,,. Dan si Elbas pun tak kuat menahannya. Hingga dia melambaikan tangannya ke kamera dan langsung masuk tenda gue. Jadi dalam tenda kita bertiga.
Jam 5 pagi gue bangun,. Pengen ngeliat pemandangan Sunrice ( mentari terbit bukan “bulan nasi”) dari atas Gunung Pringgitan.  Tapi pas gue bangun si Elbas masih belum juga bangun,,, lagi ngimpi’in mantannya atau gebetannya kaleee.. gue bisikin kalimat syahadat ajaaa. Ehhh dia langsung terbelalaaa bangun langsung.,. hahahaaaa
Setelah mendengar Kalimat Syahadat :D
Walaupun puncak Gunung Pringgitan gak terlalu tinggi,, tapi pemandangan sunrice nya indah banget mennn.,., lebih indah dari kata2 PDKT an loe. Hahaaaa .

Ma'ruf

Ghafur (Kerusakan bukan pada monitor anda)

Komari (Sing nulis)

Elbas (muntahan anak Gunung Lawu)


dan di pagi hari kalian akan di temani segerombolan nenek moyang loe (red: monyet). Ternyata disini masih banyak monyet liar,., lumayan lahh bisa poto2 bareng,., terus minta tanda tangan gituu *eaaahhhhh
Menurut L, mana yang asli monkey?



membidik

eaaaaaaakkkkk

ciyeeee.. sok imut
Di pagi hari pun juga gak terlalu dingin,, jadi kita bisa sepuasnya menikmatin sunrice yang keluar dari timur *INGAT yahhhhh.. sunrice nya dari timurr.
kerennnn !!

darrr... derr.... dorrrrr !!!!
Setelah selesai menyetubuhin puncak Pringgitan,., kita segera berkemas,, gak pake keramas. Dan kita turun ± jam 7 an. (kalo gak salah sichh)

Okeyyy,., itu cerita gue tentang Gunung Pringgitan yang ada di Ponorogo. Jika ada kesalahan dalam penulisan atau pun kata2 yang menyinggung pembaca,,, BODO AMATT !!!!!
*jangan lupa koment nya, yang gak koment gue sumpahin jadi gayung toilet pria!!!*

6 comments:

maruf said...

yg bener "sunrise" bro,
bukan "sunrice(sego srengenge)"

Republik Rakyat Ngawur said...

ohh... ngonow to.
hahaaaaa....

Ghafur Yusub said...

asemmmmmmm,,,,,, fotoku gantinen,,,, merusak pasaran ngene kie......

Republik Rakyat Ngawur said...

hahahaaaa... enek e kuwi broww..

salahe gangguni wong poto.. hahaaa

Fadhiah Elbas said...

huahahahahaahahaha guapleki ancene s nuless

Republik Rakyat Ngawur said...

heheeheee... yang penting semua bisa ketawa.. dan tidak saling menertawai.
hahaaaa