BLOG TRAVELLER

SELAMAT DATANG DI BLOG MAS KOMARI

Friday, 23 August 2013

Dirgahayu RI ke 68 at Mt. Lawu 3268 mdpl

            Hadehhhhh,.. bingung nich gue pengen cerita dari mana, otak gue agak ngebleng nich gara2 habis di doktrin pake lemper di campur semut rang-rang ama emak gue. hehehee. Okey... kali ini perjalanan gue menaiki,, ehh.. apa yaa.. kok "menaiki".. bahasanya kurang bonafit gitu. Ini cerita gue dalam rangka memperingati HUT RI ke 68 di puncak Gunung Lawu dengan ketinggian 3265 mdpl ( itu sich tulisannya karena gue gak ngukur sendiri,., gila aja kalo gue harus mengukur setinggi gitu,, gunung yang *upss.... udah gak usah diterusin,, ntar malah ngelantur)

Sebenarnya rencana gue pengen ke puncak Lawu udah lama banget, seblum lebaran dan sebelum Bang toyib pulang ke bininya, rencana ini udah ada. Tapi menjelang hari H tepatnya tanggal 15 Agustus 2013, ternyata tidak sesuai dengan rencana gue. Teman2 gue yang gue ajak semuanya gak ada yang bisa. Ada alas an yang kerja lah, buat SIM lah, njenguk neneknya lah,, ngehamilin hamster nya lah,.. cantengen nya kumat lahhh, hadehhh.. gue bingung jadi berangkat atau tidak.
Tapi niat gue udah bulat kalo tanggal 17 Agustus 2013 ini gue pengen mengikuti upacara Dirgahayu RI di puncak Lawu (padahal kalo di sekolah gue gak pernah tuch ikut). Sekitar habis maghrib, tanggal 15 Agustus 2013, Tuhan mengirimkan hambanya untuk menemani gue ke Lawu. Temen gue yang namanya Al Vian dari Ponorogo. Tiba2 sms gue ,, yaaaa… bukan sms mesra sich cuma tanya kabar gitu. Tanpa “tedeng aling2” langsung dech gue tawarin ke Gunung Lawu. Ternyata dia mau. Langsung dech detik itu juga dia langsung nyiapin perlengkapan. (padahal Cuma nyari kolornya buat ganti di gunung)
+++++++++++ Jum’at, 16 Agustus 2013 ++++++++++++++
Jum’at, anggal 16 Agustus 2013 sekitar pukul setengah 9 pagi, dengan cuaca yang gak mendung gak cerah dan gak hujan,..gue siap2 dari rumah untuk berangkat nyamperin temen gue Al Vian di Ponorogo. Biasa,, gue pake Vega Fu gue,… heheee. Kita berangkat dari Ponorogo sekitar pukul setengah 11an. Berhubung waktu itu hari Jum’at,, dan gue Laki dan lagi gak “men’,. Pastinya gue wajib buat Jum’atan. Jadi kita gak langsung berangkat mendaki, kita ngaso dulu di Masjid Baitul Ulum Plaosan untuk jum’atan dulu.
Selesai jum’atan (sandal aman) langsung dech kita menuju Cemoro Sewu, jalur pendakian Gunung Lawu yang ada di Kabupaten Magetan. Sebelum mendaki,.. bentar.. bentar… kita ritual dulu.. *pasang wajah imut… cusssssssssss
Poto2.. dulu.. hahaaa
Persiapan
  Setelah daftar di loket dan membayar tiket sebesar Rp. 7500/ekor, kemudian kita  berdoa cukup lama dan bersalaman bermaaf-maafan, kita berangkat pendakian. Tak lupa tengok kanan kiri dulu, kali aja ada mobil lewat.
Gue jalan didepan memanggul perbekalan gue dengan langkah meyakinkan mirip gerilyawan mau perang. Setelah berjalan ± 30 menit, gue ngerasa lelah banget. Gue mulai meneliti dengan seksama dan dalam tempo yang agak lama. Ternyata yang ngebuat gue cepet lelah yaitu celana jeans gue. Ngerasa berat banget naik gunung pake celana jeans, lebih berat lagi kalo naik gunung sambil ngebawa kenangan mantan *euhhhhhh…
Gue coba ngecari tempat buat ganti celana, tak lama gue nemuin batu gedhe di sebelah kiri gue. Tanpa nunggu lampu merah gue langsung menuju belakang batu…
“ehh,,, apa’an nich kok banyak tisu disini” gumam gue,.
“sialan,… tai, masih anget lagi.. loe mau gak brow,.. nich lumayan masih anget” tawar gue ke Vian sambil nunjuk barang jelma’an manusia biadab
“muka loe nanah bisul,, yang udah dingin aja gue ogah” jawab vian
Sialan rencana gue pengen ganti celana di belakang batu gagal total, gue galau,.. apa yang harus gue perbuat Tuhann????
*Nb: kalo ke gunung jgn coba2 main di belakang batu, apalagi yang penuh dengan tisu basah*
Batunya di depan gue

Akhirnya setelah mendapat petunjuk dari Sang Hyang Guru, gue paksain ganti celana di pinggir jalan. Bodo amat ntar ada yang liat… dulu aja  gue telanjang banyak yang ngeliatin gak malu (red:masih bayi).
Setelah ganti celana, gue liat titit gue juga aman, kita lanjutin perjalanan lagi. Jalur  Cemoro Sewu ini penuh dengan batu2an, dan menanjak terus. Jadi gue saranin kalo ke sini mending pake sepatu, jangan pakek bakiak, loe kira mau wudhu.
Sepanjang perjalanan gue diikutin ama burung,, kalo gak salah namanya Jalak Kuning,. Menurut mitos, kalo niat kita ke Gunung Lawu baik burung tersebut akan menuntut kita kata lainnya penunjuk arah gitu. Tapi kalo niat kita buruk, mungkin akan negjerumusin kita. Itu sih gue katanya,, gak tau kebenarannya. 

Sampai di Pos 1 ± jam 13.50.
Pos 1
 Setelah melewati POS 1, gue ketemu ma dua sejoli dari Ponorogo yang lagi menganiaya batu dengan menindihin pantat nya di batu. Gue gak bisa ngebayangin gmna perasaan batu tsb. Dua sejoli itu adalah Elbas dan Ginanjar. Dua2nya dari Ponorogo. Setelah bernegosiasi dan setelah mendapat petunjuk dari Sang Hyang Guru lagi, akhirnya mereka gabung dengan kita, sebelum mereka di kirim ke Dinas sosial.
Ginajar & Elbas
 Kita sekarang jadi berempat,.. melanjutkan perjalanan yang masih panjang ini. Samapi di POS 2 ± jam 15.25 . dan kita istirahat di Pos 2. Rencana kita pengen masak di Pos 2 ini,.. tapi sepertinya Tuhan tidak mengijinkan kita makan nich. Kompornya ngobossss….. entah lagi diare atau cacingan gue gak ngerti. Akhirnya kita Cuma ngemil roti dan makanan seadanya. Walaupun ngemil gak Laki. Apalah daya,,, kaliren melanda perut kita. 
Ngaso di Pos 2

Tak perlu lama2 untuk istirahat,, kita lanjutkan lagi jalannya,,, satu jam kemudian tepatnya jam 16.30 kita sampai di Pos 3. Di Pos 3 lumayan rame orang2 yang lagi istirahat. Setelah lelah gue ilang,, segera kita lanjutkan lagi, karena waktu juga udah sore. Entar kalo gelap ke gantengan gue gak keliatan donk. Heheee. 
Pos 3
 Jam 17.45 kita sampai di Pos 4, sampai disini udah gelap (gak keliatan dech kegantengan gue yang gue awetin pake boraks). Kita istirahat lagi,. Karena gue sholat maghrib dulu di Pos 4. Dingin yang naudzubilah udah menyerbu tubuh kita. Tapi dengan semangat cinta yang membara dalam tubuh gue,, gue masih bisa menghadapinya, *uiiiihhhhhh . 
Kegelapan di Pos 4
 Setelah gue selesai sholat, gue gak tau ternyata di belakang gue ada prasasti in memoriam siapa gitu gue lupa. Untung tadi gak didepan gue.. waahhhhh kalo pas didepan gue,.. gue njengkang – njengking nyembah nich prasasti donk,.. *ihhhhhh
Dari Pos 4 menuju Pos 5 perjalanan ± 1 jam, karena kita sampai di Pos 5 jam 19.00. akhirnya kita ngediri’in tenda di Pos 5.
Gilaaaaa…… disini angin nya lumayan kencang.  Cuaca dingin bidab. Tapi dari Pos 5 pemandangannya indah men, seindah kata2 PDKT an gitu, hihiiii. Apalagi malam itu kita di temani cahaya bulan yang terang benderang, *uhhhhhhhh romantis banget. Pengen banget gue bawa gebetan ke sini,, terus langsung ijab khabul disini *ngimpi tingkat khayangan*
Setelah ngediri’in tenda,, kita masih bimbang. Karena tenda kita ketiup angin mulu,.. terbang dech,. Akhirnya kita pindah tempat dari semula biar anginnya gak kenceng2 amat.
Selesai ngediri’in tenda,.. tanpa tedeng aling2,… kita langsung nimbrung dalam tenda,., karena cuaca diluar sangat super duper dingin. Gilaaa… tenda gue yang kapasitas 2 orang dibuat nampung 4 orang. Tapi asyikkk,,,… bias uyel2an dalam tenda. Tapi tetep aja kedinginan,,, karena kita Cuma berslimutkan sarung, cuma si Elbas yang pake Sleeping bag. Yang lain pada menggigil,, dia malah ngorok tak beraturan,, *uhhhhh
Pas malam hari sekitar jam 23.00 gue ma Vian keluar tenda,… mencari kehangatan di api unggun. Karena ada yang ngebuat api unggun waktu itu.
Lumayan hangat di deket api *yaiyalahhhh… kalo deket kulkas pasti dingin apalagi deket camer*
Sambil ngehangatin badan,, sambil gue bakar semua kenang2an pahit mantan gue *uhhhhh
Karena kayu bakarnya udah pada habis, dan otomatis apinya bentar lagi mati begitupun kenangan2 gue juga udah mati semua,.. gue masuk lagi ke tenda. Lagi2 gue kedinginan. Sialan emang nich si dingin,, dari tadi gak puass menyiksa gue *bodo amat dechhh,,.. 
++++++++ Sabtu, 17 Agustus 2013 ++++++++++++++
 Akhirnya pagi datang juga, kemana aja sich loe “pagi” dari kemarin malam gue tungguin gak muncul2. Jam 05.20 kita keluar tenda buat nikmati sunrise dari Pos 5,.
Subhanallaaahhh… Cuma itu yang gue bias ucapin saat ngelihat ciptaan Tuhan.
Tapi si Dingin tak henti2nya menyiksa kita,.. sumpahhh dechhh,, pengen gue tampar2 nich dingin biar tau rasa,,
Jarig'e simbah
 
Njegided
 
Sunrise nya bahenol banget
 
Al Vian


Gue, Komari


El Bass


Ginanjar


 
Kawula Muda
Selesai menikmatin sunrise di pagi hari,.. kita kembali ke tenda. Pengennya sich mencari kehangatan,, bikin mie rebus, bikin kopi hangat gitu. Tapi apalah daya,, kompor kita dari kemari udah rusak *katanya
Akhirnya gue pinjem kompor ma sebelah gue, (makasih dechh,, buat mas nya yang minjemin kompor, tp kita lupa namanya siapa)
Akhirnyaaaaa……….. kita bisa buat kehangatan, hahaaaa

Jam 07.00 kita packing untuk summit attack ke puncak Hargo Dumilah,.. dari Pos 5 menuju ke Hargo Dumilah treck nya lumayan landai, tapi si dingin udah pergi gak menyiksa kita lagi, hohoo
± 20 menit berjalan kita ketemu ama warungnya mbok yem yang udah melegenda di kalangan pendaki gunung. Gilaaaaa……. Warung tertinggi di dunia nichhh.
Tapi kita Cuma lewat doank, gak mampir, karena belum begitu laperr (red: ngirit)
 
Warung Mbok Yem





± 25 menit kemudian kita sampai di Puncak Hargo Dumilah,,. *we oo we…..
 Rame banget nichh ,, ampe kita gak kebagian tempat pengen poto2 di Tugu yang ada di Puncak Hargo Dumilah. Tapi setelah memaksakan diri dan pake jurus Senggol Modot,.. akhirnya kita kebagian tempat juga buat poto2,..
*cusssssssssssssssssssssssssss
 
Demi Indonesia


Anak Bangsa bukan Anak Pungut


Endank Soekamti Berkibar Tinggi






Kamtis Family & Lady Rose






Puas menodai Hargo Dumilah,.. jam 09.00 kita turun menuju ke Telaga Kuning yang ada di sebelah Puncak Hargo Dumilah untuk mengikuti Upacara Dirgahayu RI yang ke 68. (padahal kalo di sekolah gak pernah ikut). Upacara akan dilaksanakan ± jam 10.00,.. tapi pas kita turun jam 09.30 udah dimulai,,..
Walaupun upacaranya berlangsung khidmat,,, tapi ada kejadian yang bisa dibilang lucu,..  Pas pemimpin upcara mulai memasuki lapangan,, *eeeeeeee lha kok dia kembali lagi
“baleni.. baleni… baleni…. “ ucap pemimpin upacara pas kembali lagi
Mungkin udah mulai laparr kale yaaa. 
Pemimpin Upacara nya balik lagi

Anggota upacara kemarin kebanyakan diikuti para pendaki yang dari jalur Cemoro Kandang Karanganyar,… mungkin Cuma kita ber4 kalee yang mengikuti upacara yang dari jalur Cemoro Sewu Magetan. *banggaaaa
Lokasi Upacara




Pengibaran Bendera Merah Putih

Sebelum upacara tadi gue sempet ketemu ma teman gue yang kemarin rencananya pengen bareng gue,, tapi gak jadi karena alasan pengen main ke kantor polisi gitu (red:buat SIM).
Andy, kiri
 Upacara dimulai jam 09.30. Semilir angin yang berbunyi riuh rendah membuat bulu roma  berdiri dan menyalurkan hawa dingin. Bau rumput kering memenuhi lokasi yang dijadikan tempat Upacara peringatan Kemerdekaan ke-68 Republik Indonesia. Di sekitar Telaga Kuning, rimbunan vegetasi gunung seperti bunga edellweis dan tanaman cantigi memenuhi area perbukitan tersebut. Semarak kemerdekaan berbalut nasionalisme itu berhias langit biru yang menawan. Dihiasi dengan kibaran 1.000 bendera merah putih (gak tau pasti sichh,, jumlahnya berapa pokoknya judulnya pengibaran 1.000 bendera merah putih gitu)
Peserta upacara mengenakan kostum bebas, ala kadarnya. Alhamdulillah…. Semua memakai pakaian * nahlohhh..
Setelah upacara selesai, masih ada pemberian doorprize dari panitia AGL (anak gunung Lawu) dan dari sponsor Cosmeed. Cuma temen gue si Elbas yang dapat doorprizee. Tapi dengan cara maksa ma panitia nya.. pake ngotot2 segala gitu. *hadehhh
Pembagian Doorprizee
 
SKSD ma Panitia
Jam 10.00 upacara selesai, kita langsung cabut menuju Pos 5 untuk siap2 turun. Jam 10.20 kita sampai di Pos 5,…, lumayan,. 40 menit dari kita naik ke Puncak tadi.
Tak berlama2 kita langsung packing2 ,, biar bisa istirahat ntar dibawah,… jam 10.30 kita turun menuju Cemoro Sewu,.. awal jalan  kita masih bareng,.. tapi sekitar 1 jam kita jalan,. Kita udah bener2 pisah,.,, Ginanjar ma Vian di depan. Gue ma Elbas di belakang,.,. karena gue ma Elbas banyak istirahat (lumayan bisa PDKT) *jiahhhhhhh
Pas sampai di Pos 1 sekitar jam 13.30 gue ma Elbas istirahat lagi,, karena air minum kita semua ada di depan, jadi gue beli Teh anget di Warung Pos 1. 
Dapur di Warung Pos 1
 *njelalahhhhh… air nya habis,. Jadi gue nungguin dech airnya masak dulu. Lumayan lama,. Karena kita juga ngantri ma pendaki yang lain. Rencana sich gue juga pengen pesen mie rebus,, sekalian pesen mantu jug kalo ada, hohooo
 Tapi apalah daya,… nungguin Teh anget aja gue mesti nungguin deket “pawon” ,. dengan pasang wajah melas gitu biar di duluin. Dann … *tenteeengg…  trikk gue berhasil. Gue yang tadinya ngantri terakhir,. Diduluin ,heheee (Jangan dicontoh)
Puass mengisi tenggorokan gue yang hampir kering sekarat,, perjalanan gue lanjutin lagi menuju Pintu masuk Cemoro Sewu,..
Jam 14.55 gue sampai duluan di Cemoro Sewu,, temen gue Elbas  2 menit kemudian menyusul dengan muka kumut yang dari kemarin belum mandi.
“lama….. lamaa….” Ucap temen gue yang dari tadi udah leyehhh di Cemoro Sewu.
Padahal gue jg udah leyeh2 tadi di Pos 1. Heheeee
 Setelah semua personil udah nimbrung,, kita pengen buat mie rebus,, karena kelaparan udah melanda negeri dalam perut. Berhubung kompor kita masih rusak jadi gue coba pinjem ma orang2 yang ada di sekitar gue. Setelah memutar dengan wajah melas gue,, ternyata tak ada yang bawa komporr atau mungkin gak mau minjemin yaahh (upsssss… su’udzon)

“udahhh.. dicoba aja kompornya, kali aja bisa” kata Ginanjar
Akhirnya kompornya dicoba lagi,,, dann *jossssssssssssssssssssssssss
Ternyata masih bocor. Pas lagi usaha masang kompor sialannnn… Tuhan mengirimkan hambanya untuk menolong kita yang pada sokk.
“kenapa mas kompornya? Bocor yaahh??” Tanya mas2 yang lagi2 kita gak Tanya namanya
Muka Kelaparan

“iyaa mass ,, dari kemarin” jawab kita dengan muka blo’on
Kemudian coba di pasangin ama mas2nya itu,.., tanpa komat kamit,, tanpa mahar,.,.
*eeeee… busyeettttt…..  kompornya ternyata bisa. Dan yang dari kemarin kita sangka bocor,, ternyata kitanya aja yang gak bisa masang,, *aseeemmmmm
Makasih buat mas nya yang udah menolong kita. Hehee
Akhirnya kita masak mie rebus sepiring ber4 . mantapppppppppppppppp !!
 Apapun makanannya, kalo udah laparr,, dianggap enak aja!!
± jam 15.30 kita pulang menuju Ponorogo, karena motor gue ada di rumahnya Vian
Berikut dokumentasi kita saat menodai gunung Lawu :






Penampakan awan berbentuk Semar


Cakep Kan




Tempat Ngecamp Kita


Kamtis Family & Lady Rose


Ciyeeeee..... siapa tuchhh








Tarzaann pulangg


*Ini aksi ku,, bodo amat ma aksi mu !!!!!